Connect with us

Perempuan

Tantangan Orang Tua di Manado saat Pembelajaran Daring

Published

on

Oleh: Debora Natalie Ngadiman


Ketika anak harus belajar dari rumah, tugas dan peran orang tua di rumah pun bertambah, yang awalnya bekerja dan mengurus rumah, sekarang mendampingi anak belajar di rumah.

Foto saat siswa-siswi SMP Katolik St. Rafael Manado belajar secara Daring
(Sumber: foto milik Henny L. Tayu)

Kebanyakan peran tersebut diemban oleh ibu, meskipun sesungguhnya tugas tersebut juga bisa dilakukan oleh ayah. Salah satu ibu yang melakukan peran tersebut adalah Oline Winokan, yang memiliki dua anak usia sekolah..

“Di saat anak kurang mengerti materi yang diberikan, maka sebagai orang tua harus berusaha menjelaskannya dengan baik,” ujar Oline dalam wawancara melalui Whatsapp Rabu, (27/10/2021).

Dia juga menambahkan pengalamannya di saat mendampingi anaknya sekolah daring “Di satu sisi senang karena bisa lebih dekat dengan anak, juga dapat mengingat kembali pelajaran waktu sekolah dulu. Di lain sisi harus sabar dengan sifat anak yang kadang tidak fokus belajar,” tambahnya.

Selain perubahan dan pengalaman yang di dapatkan saat mendampingi anak belajar daring, Oline juga mengungkapkan kesulitan-kesulitan yang di alaminya.

“Pertama, di saat menyuruh anak untuk belajar tetapi anak lebih memilih bermain game. Kedua, kuota yang kurang memadai dan juga jaringan yang menyulitkan anak untuk mengikuti zoom,” ungkap Oline.

Dia juga menambahkan bagaimana ia mengatasi kesulitan yang di alaminya “Mengendalikan diri dan lebih memahami sifat anak agar anak mau belajar,” kata Oline.

Di Kota Manado pembelajaran tatap muka terbatas terhitung mulai dilakukan lagi pada 1 Oktober 2021, setelah setahun lebih terhenti karena pandemi Covid-19. Proses belajar di kelas yang diizinkan hadir hanya 50% dari total siswa seluruhnya dan harus ada surat izin dari orang tua serta mengikuti protokol kesehatan yang ketat.

Senada dengan Oline Winokan, Lanny Wongkar yang juga memiliki dua orang anak yang masih Sekolah Dasar (SD) dan Sekolah Menengah Pertama (SMP), ia menceritakan pengalamamnnya saat mendampingi anak sekolah daring.

“Dengan situasi saat ini sebagai orang tua kiranya dapat memberikan arahan, dan mendampingi anak-anak belajar dari rumah walaupun terasa berat,” ungkap Lanny dalam wawancara Via Whatsapp Kamis (28/10/2021).

“Mendampingi anak-anak belajar dari rumah disertai dengan buku dari sekolah atau pun dari media sosial agar anak-anak tidak ketingalan pengetahuan,” tambahnya.

Lanny juga mengatakan bahwa “Di saat masa pandemi memang ada rasa khawatir bila anak-anak ke sekolah karena belum berakhirnya pandemi Covid-19 ini, namun dengan belajar secara online biasanya sebagai orang tua bertambah tugas mendampingi anak-anak belajar dari rumah dan sering merasa kewalahan,” jelas Lanny.

Lanny juga mengungkapkan kesulitan-kesulitan yang dialaminya saat menemani anak-anak sekolah daring.

“Biasanya kesulitan dalam mengatur waktu antara waktu untuk bekerja dan waktu untuk mendampingi anak-anak belajar, dan sering terjadi kesulitan jaringan internet,” ungkap Lanny.

Selain mengungkapkan kesulitan-kesulitan yang dialaminya, Lanny juga mengatakan bagaimana ia mengatasi kesulitan-kesulitan yang didapati.

“Sering saya mengatasi jika ada kendala dalam mendampingi mereka belajar jika ada kesulitan dalam pelajaran maka belajar dari youtube atau dari media sosial lainnya,” kata Lanny.

Lanny juga menambahkan dampak positif yang ia dapatkan selama anak-anak sekolah dari rumah.

“Banyak dampak positif yang didapat yaitu kita memiliki banyak waktu saat mendampingi anak-anak belajar bersama dengan kita dan juga mendapat pengetahuan yang kita belajar bersama, baik dari media sosial atau pun dari buku-buku yang diberikan dari sekolah,” tutup Lanny.

Henny L. Tayu selaku Kepala Sekolah SMP Katolik St. Rafael Manado mengatakan anak-anak sangat membutuhkan dukungan dan perhatian bahkan bimbingan dari orangtua dalam belajar di masa pandemi ini.

“Peran orang tua dalam mendampingi anak-anak belajar daring di masa pandemi sangatlah penting. Secara langsung orangtua bisa mengamati proses pembelajaran, kemampuan anak untuk menyerap pembelajaran serta mengembangkannya, mengamati perkembangan emosi anak, serta bisa mendukung secara moril, perhatian dan mendorong untuk lebih maju dan mampu,” kata Henny dalam wawancara Via Messenger Sabtu, (6/11/2021).

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Perempuan

Tantangan Perempuan dalam Hubungan Toksik

Kekerasan terhadap perempuan makin marak terjadi, salah satunya dalam hubungan toksik yang dapat berdampak buruk bagi keadaan fisik maupun mental seseorang.

Published

on

By

Oleh: Anatasya Patricia Kilis

Kekerasan terhadap perempuan makin marak terjadi, dilakukan oleh orang yang tidak dikenal maupun orang-orang terdekat. Dalam lingkup relasi, ini disebut hubungan toksik yaitu hubungan tidak sehat yang dapat berdampak buruk bagi keadaan fisik maupun mental seseorang. Sering kali dalam bentuk asmara, hubungan toksik membuat para korban terjebak dan sulit untuk keluar darinya.

Lina*, salah seorang perempuan (22) menceritakan pengalaman bergelut dalam hubungan toksik yang belum lama dialami. Perlakuan tidak terpuji kerap diterimanya.

“Beberapa kali saya dipukuli tanpa alasan yang jelas oleh pasangan saya sebagai pelampiasan kemarahannya. Kadang juga dipaksa untuk melakukan hubungan seksual,” ungkapnya.

Menjalani waktu demi waktu dengan perlakuan tidak menyenangkan oleh pasangan, menjadikan Lina sebagai pribadi yang menyimpan kepahitan dengan pengaruh buruk bagi mental dan fisiknya. Merenungkan kondisi itu membuatnya bertekad menyelamatkan diri dari hubungan tidak sehat yang dijalani. Dalam kurun waktu cukup lama, ia merasa terjebak pada hubungan merugikan, namun dengan dukungan keluarga serta rekan-rekan terkasih, ia mampu meninggalkan hubungan tersebut.

Meski relasinya sudah berakhir, sampai kini gangguan oleh pelaku hingga anggapan buruk dari beberapa orang masih sering dikhawatirkan Lina. Tetapi dengan keberanian, ia berusaha maksimal agar tak berlarut di dalamnya.

Di sisi lain, Nisya*(25) ikut serta membagikan pengalaman menghadapi kekerasan oleh suaminya dalam relasi yang sudah dijalani selama 2 tahun.

“Seringkali berselisih pendapat dalam rumah tangga saya berujung pada serangan fisik,” tuturnya.

Beberapa upaya sudah coba dilakukan Nisya guna mempertahankan hubungan rumah tangga tersebut, namun tetap tidak memperoleh hasil baik. Awalnya, sangat sukar bagi Nisya untuk terus bertahan dalam hubungan ini, namun bukan hal mudah untuk ditinggalkan, tetapi dengan dukungan kerabat, ia memutuskan mengakhiri relasi tersebut.

“Dalam hal ini, akhirnya buatku kehilangan tidak selalu berarti kerugian, aku memantapkan diri untuk keluar dari toxic relationship dan kebiasaan buruk ini untuk menciptakan ruang buat hal-hal yang lebih baik,” jelasnya.

Sementara itu, Anastasia Sari Dewi, seorang psikolog klinis juga founder layanan psikologi Anastasia & associate, yang seringkali terlibat dalam konseling serta pembahasan isu hubungan toksik, menyayangkan masih banyaknya anggapan perempuan adalah sosok lemah, hingga kadang berujung menjadikan perempuan sebagai korban.

Anastasia Sari Dewi sebagai narasumber dalam sebuah webinar “Kekerasan Dalam Pacaran”
(sumber : dokumentasi pribadi Anastasia Sari Dewi)

“Sebenarnya sangat disayangkan, tapi dari dulu kekerasan dalam hubungan memang ada. Kalau kita bicara tentang korbannya perempuan bukan karena kitanya perempuan, tapi seringkali kasus yang terungkap adalah perempuan sebagai korban. Apalagi di budaya kita, masih banyak orang memposisikan perempuan seolah-olah lebih lemah dan rendah daripada laki-laki,” tuturnya.

Sari menegaskan, anggapan dan pandangan seharusnya tak terbatas hanya pada gender, melainkan turut menyertakan kemampuan masing-masing individu, dengan perempuan sebagai individu yang setara dengan laki-laki dalam beberapa hal. Adalah pandangan keliru ketika kekerasan terhadap perempuan didasari dengan pemikiran bahwa perempuan lebih lemah dan rendah.

Melansir dari Catatan Tahunan (Catahu) Komnas Perempuan, ranah yang paling berisiko bagi perempuan mengalami kekerasan, yaitu ranah personal, di antaranya dalam perkawinan atau dalam rumah tangga (KDRT) serta dalam hubungan personal (hubungan pribadi/pacaran), sebanyak 6.480 kasus terjadi pada tahun 2021. Hal ini menjadi penyebab sebuah hubungan bernilai toksik.

Dampak Psikologis

Seringkali para perempuan terikat pada hubungan toksik, yang dilatari oleh berbagai faktor. Salah satunya, keadaan mental seseorang.

Dalam menjalani hubungan toksik, tanpa sadar para korban kerap mengalami trauma bonding, yakni kondisi di mana seseorang terus membangun ikatan bersama orang yang telah melakukan tindakan kekerasan maupun pelecehan kepada dirinya. Pola pikir yang diyakini pribadi tersebut melatarbelakangi penerimaannya terhadap perlakuan buruk yang dihadapi.

“Pola pikir yang sudah dia yakini dan jalani pada dirinya sejak kecil, latar belakang keluarga, pola asuh, atau pola didik menjadi bahan pertimbangan dia, secara sadar maupun tidak. Setiap individu memiliki alam sadar dan alam bawah sadar, di mana pola yang dia dapat sewaktu ia kecil menentukan apakah dapat menoleransi kejadian-kejadian buruk seperti itu, ” jelas Sari dalam wawancara melalui Zoom (20/01).

Tipe kepribadian juga memengaruhi hal ini, orang dengan jenis kepribadian dependen menjadikan dirinya harus selalu bergantung penuh pada orang lain.

Sementara, tindakan pelaku yang sesekali bersikap manis terhadap korban, menjadikannya acuh pada perlakuan buruk yang terus berulang. Selain itu, penilaian kritis oleh pihak lain terhadap korban turut mendorong seseorang terikat dalam hubungan meski bernilai toksik.

“Ada fase honeymoon dalam kekerasan, jadi sesekali perlakuan manis oleh pelaku membuat sisi buruknya diabaikan. Tekanan dari segi sosial dan budaya terkait perceraian/perpisahan yang sebenarnya tidak realistis juga sangat berdampak bagi mereka. Cukup sulit untuk kita main terobos atau meminta korban langsung selesai dalam hubungannya tanpa memaknai pola dan pendekatan khusus,” ujar Sari.

Sari menyampaikan beberapa kiat untuk para perempuan menghadapi dan menghindari hubungan toksik.

  • Tidak sepenuhnya bergantung pada pasangan

Pengembangan potensi diri semestinya dilakukan setiap perempuan dalam mencapai tujuan hidupnya. Dengan begitu, hidup dan perhatian tidak hanya berpusat pada pasangan.

“Sebelum terjun dalam ikatan hubungan, kenali dulu passion dan ketertarikan dirimu dalam hal apa. Sebagai perempuan jangan menjadikan hubungan sebagai tempat untuk bergantung sepenuhnya, termasuk ke aktivitas sehari-hari,” jelas Sari.

  • Memperhatikan komponen hubungan        

Komponen keakraban, komitmen, dan hasrat dalam membangun sebuah hubungan perlu sangat diperhatikan, karena setiap hubungan diharapkan berlangsung dalam kurun waktu lama, yang tujuannya bertumbuh secara psikologis maupun biologis.

“Penting untuk menilik kembali apakah dalam menjalani hubungan terdapat komitmen, hasrat, dan keakraban satu sama lain,” imbuh Sari

  • Cara sederhana mendeteksi hubungan toksik

Hubungan yang baik dan sehat adalah ketika setiap pribadi saling mendukung pasangannya. Akan bernilai toksik jika satu pihak merasa dirugikan dan tertekan terus menerus. Upaya sederhana dalam menilai toksik atau tidaknya sebuah hubungan adalah penilaian terhadap diri sendiri, apakah dirimu menjadi lebih baik dalam relasi tersebut atau tidak.

Relationship sehat adalah yang sama-sama bertumbuh. Menjalin sebuah relasi yang sehat adalah saling mendukung pasangannya untuk menjadi lebih baik dalam mencapai kepentingan bersama dan individu itu sendiri. Ini bisa jadikan salah satu bahan renungan paling dasar dalam menilai baik atau tidaknya suatu relasi,” ucap Sari.

  • Jangan ragu untuk keluar dari hubungan toksik

Menjalani hubungan toksik pada akhirnya hanya akan merugikan diri sendiri. Banyaknya ketidakcocokan antar pasangan akan berpengaruh buruk bagi kesehatan mental dan fisik.

“Jangan ragu untuk keluar dari hubungan toksik. Kalau memang tidak terdapat kecocokan dalam hubungan, sebaiknya jangan dipaksakan,” tandasnya.

*Bukan nama sebenarnya.

Continue Reading

Perempuan

Save Janda Terus Aktif Patahkan Stigma di Masa Pandemi

Published

on

By

Mutiara Proehoeman sebagai pembicara di sesi diskusi yang berlangsung di GoWork Plaza Setiabudi, Jakarta Selatan (26/4/2019). Foto: Pingpoint.

Oleh: Nindita Nisditia

Derasnya arus perkembangan teknologi dan informasi turut memperluas stigma kepada janda, mengingat berbagai platform media massa ikut meresap dan memproduksi konten-konten yang mendiskreditkan para janda. Oleh karena itu, Komunitas Save Janda terus aktif berjuang mematahkan stigma dengan gerakan #SaveJanda di media sosial tak terkecuali di masa pandemi.

Dilansir dari laman Katadata.co.id, Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) mencatat terdapat 3,97 juta penduduk yang berstatus perkawinan cerai hidup dan 10,66 juta penduduk berstatus cerai mati hingga akhir Juni 2021. Hal ini mengindikasikan bahwa terdapat jutaan perempuan di luar sana harus berhadapan dengan stigma negatif.

Stigma dan label yang diberikan kepada janda sebagai objek seksual dan belas kasihan pun membangkitkan niat Mutiara Proehoeman untuk mendirikan Komunitas Save Janda dan menyuarakan gerakan #SaveJanda di media sosial.

Mutiara merasa dengan disemarakannya gerakan dan komunitas yang peduli akan nasib-nasib janda di Indonesia, para janda tidak perlu lagi malu dengan pilihan hidup yang mereka pilih.

“Untuk menjadi janda dengan segala macam stigmanya membutuhkan courage atau keberanian yang luar biasa dan kesiapan mental, apakah ketakutan mendapat status janda worth it ditukar dengan tetap menjalani hubungan yang toksik?” ungkap Mutiara (31/10/2021).

Menurut Mutiara komunitas Save Janda sudah semakin berhasil dalam upaya memberantas stigma terlebih di tahun 2021 ini.

“Lima tahun sudah kami membuat fondasi, membuat suara, mengkampanyekan advokasi stigma. Tanggapan masyarakat juga sudah mulai bagus dan tidak malu-malu lagi menyuarakan kata janda,” kata Mutiara.

Berdasarkan keterangan Mutiara, Save Janda memiliki tiga pilar, yakni advokasi stigma negatif janda, pendampingan psikososial, dan empowerement. Di masa pandemi, Save Janda juga aktif menyelenggarakan program daring bertajuk Save Janda Work Self Series guna meningkatkan keterampikan, pengetahuan, dan kewirausahaan para anggota.

Di masa pandemi Save Janda masih terus aktif dalam mengadakan program bermanfaat, di antaranya adalah Save Janda Work Self Series (#SJWSS). Tangkapan layar: Instagram @save_janda.

Ika Utari yang merupakan salah satu anggota Save Janda, telah bergabung sejak tahun 2019 pasca bercerai dengan mantan suami. Ia mengaku menjadi janda beranak satu tidak membuatnya luput dari stigma di lingkungan sekitar.

“Para istri-istri kerabat saya jadi sering salah paham karna dianggapnya saya selingkuh sama suaminya, padahal kami hanya sebatas teman, rekan kerja, atau partner lainnya,” ujar Ika (09/11/2021)

Ika merasa bahwa Save Janda merupakan support system untuknya dalam menghadapi stigma negatif.

“Paling kerasa positive vibes-nya karna kami punya grup curhat buat numpahin sampah hati, jadi bisa lebih lega. Saya juga suka ketika kami lagi SJWSS ada pembicara yang hebat-hebat pula,” katanya.

Menurutnya, di masa pandemi ini Save Janda masih terus aktif dalam melakukan kampanye dan mengedukasi bahwa stigma janda merupakan persepsi yang tidak realistis. Save Janda juga terus aktif meminimalkan mindset masyarakat tentang stigma janda di media sosial.

“Janda itu baik, single fighter, kuat, tangguh, cerdas, dan banyak juga janda yang berusaha produktif untuk menghidupi dirinya maupun anak-anaknya, seperti saya contohnya,” jelas Ika.

Selain itu, juga terdapat Form Perempuan Save Janda untuk membantu para janda dan non-janda dalam menyebarkan informasi dan mempromosikan usaha yang dimiliki para anggota.

Continue Reading

Perempuan

Tuba Fallopi: Korban Kekerasan Seksual Berhak Bahagia

“Aku adalah penyintas, aku  korban kekerasan seksual dan selalu bicara tentang hak korban. Siapapun korban ayo kita suarakan bersama!”

Published

on

By

Cupay aktif berdiskusi pada acara workshop Bermedia untuk Keberagaman, yang berlangsung pada 5-6 Juni 2021. (Sumber: Dokumentasi Kabar Sejuk)

Oleh: Ais Jauhara Fahira (Universitas Andalas)

“Aku adalah penyintas, aku  korban kekerasan seksual dan selalu bicara tentang hak korban. Siapapun korban ayo kita suarakan bersama! Kamu berhak bahagia. Kita bukan manusia buangan, kita manusia sama seperti mereka,” ucap Tuba Fallopi, atau kerap disapa Cupay.

Perempuan kelahiran Jakarta ini merupakan aktivis perempuan yang lantang memperjuangkan kesetaraan gender di Sumbar (Sumatera Barat). Cupay mengalami kekerasan seksual yang dilakukan oleh pamannya saat usianya 8 tahun. Ia tak tahu harus mengadu kepada siapa saat itu.

Hingga akhirnya ia memberanikan diri bercerita kepada guru KKN (Kuliah Kerja Nyata) yang saat itu mengajar di sekolahnya. Cupay akhirnya sadar bahwa dirinya telah mengalami kekerasan seksual. Alih-alih didukung, setelah keluarga mengetahuinya. Dirinya malah dianggap aib, dan telah rusak. Kurangnya dukungan membuat Cupay mengalami luka mental. Bahkan, hingga pikiran untuk mengakhiri hidup.

Sekian lama bertarung dengan luka mental, akhirnya Cupay mendapat dukungan dari lingkaran orang-orang baik. Pada tahun 2018, tepatnya saat terjadi kisruh di Gunung Talang, Sumbar. Ia bertemu dengan kelompok aktivis feminis, HAM (Hak Asasi Manusia), dan sesama penyintas kekerasan seksual. Kehadiran mereka membuatnya tak merasa sendiri lagi. Bahkan yakin, jika banyak korban seperti dirinya, hanya saja takut untuk bicara.

Bukan satu-satunya korban

Angka kekerasan seksual Sumbar tergolong masih tinggi, terutama daerah pedesaan. Berdasarkan data BPS (Badan Pusat Statistik) dilansir dari Katadata, angka pemerkosaan di pedesaan Sumbar tahun 2019 menduduki posisi tertinggi di Indonesia.



Infografis kasus pemerkosaan di pedesaan Indonesia
(Sumber infografis: databooks.katadata.id)

Selain itu, pada tahun 2021 kekerasan terhadap anak di Sumbar, didominasi kekerasan seksual. Dilansir dari Kompas,  Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak Kota Padang Editiawarman, mengungkapkan bahwa  total ada 34 kasus dengan rincian kekerasan fisik 5 kasus, psikis 8 kasus, kekerasan seksual 20 kasus, dan penelantaran 1 kasus.

Memulai perjuangan dari tongkrongan ke tongkrongan

Semenjak menemukan lingkaran yang suportif, Cupay mulai aktif membicarakan isu gender. “Kita mulai dari tongkrongan ke tongkrongan, dari kawan-kawan punk, vespa hingga kuliah, kita membicarakan seperti kenapa perempuan harus dinomorduakan dan sejenisnya,” ujar Cupay.

Di tahun 2019, Cupay melakukan perjalanan street art ke berbagai kota di Indonesia. Setiap kota yang Cupay singgahi, tak lupa ia kunjungi tempat prostitusi. Ini dilakukan untuk memperhatikan isu perempuan, anak dan kekerasan berbasis gender. Kemudian pada tahun 2020 Cupay kembali ke Sumbar untuk menyerukan isu gender.

“Sudah, tentu tidak universal. Di kampung tempat Cupay kecil masih belum,” ucapnya ketika ditanya tentang kesadaran gender. Ia juga menambahkan bahwa keluarga dan tetangga masih menganggapnya sebagai aib.

Menurut Cupay Sumbar masih jauh dari kata setara. Berdasarkan penelitian yang ia lakukan di Agam, budaya Minangkabau sudah memposisikan perempuan dengan baik. Hanya saja dalam praktiknya, pengambilan keputusan masih didominasi oleh laki-laki, bahkan keputusan untuk perempuan itu sendiri. Namun, dari kesimpulan tersebut bukan berarti menggeneralisasi praktik adat istiadat di seluruh daerah Minangkabau.

Sekolah Gender Sumatera Barat


(Dokumentasi pribadi Tuba Fallopi)
Cupay bersama Alfi (paling kiri), Habib (paling kanan) dan Wira (sebelah kanan Cupay) launching Sekolah Gender pada Januari 2021.
 

Oleh karena itu, pada akhir tahun 2020 Cupay melahirkan ide untuk mendirikan SekGen (Sekolah Gender). SekGen terbentuk, berkat usaha keras Cupay, Alfi, Wira dan Habib.Mereka dipertemukan di Karya Latihan Bantuan Hukum.  Sehingga kehadiran SekGen di bawah naungan LBH (Lembaga Bantuan Hukum) Padang. “Sekolah Gender ini merupakan tempat bagi anak muda, laki-laki maupun perempuan untuk ngobrol seputar gender,” ujar Alfi, salah satu pendiri SekGen yang aktif di LBH Padang.

Selain itu Alfi juga mengungkapkan beberapa kegiatan SekGen. Terdiri dari lokakarya, ngobrol mesra seputar isu gender, peringatan  International Women Day dan 16 Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan. “Permasalahan gender sering dianggap orang umum tidak penting. Aku nggak mau berdiam-diam dan nggak melakukan apapun, bagiku SekGen adalah salah satu jalan yang bisa aku tempuh,” ujar Talia, mahasiswa Universitas Andalas, salah satu peserta lokakarya Sekolah Gender.

Usaha Cupay dan kawan-kawan dalam menghidupkan SekGen, bukan tanpa rintangan. Cupay mengungkapkan bahwa dirinya pernah mendapat cemooh, penyebaran nomor pribadi, hingga ancaman pembunuhan. Tapi Cupay tetap keukeuh dan berharap dapat menciptakan ruang aman serta mewadahi obrolan seputar isu gender.

Continue Reading

Populer